HSI 06 – Kajian 05 – Nama-Nama yang tidak benar penisbahannya kepada sebagian malaikat

■ SILSILAH 6 BERIMAN DENGAN MALAIKAT
■ Halaqah 5 | Nama-nama Yang Tidak Benar Penisbahannya Kepada Sebagian Malaikat

السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين

Halaqah yang ke-5 dari Silsilah Beriman Dengan Malaikat-malaikat Allāh adalah tentang “Nama-nama Yang Tidak Benar Penisbahannya Kepada Sebagian Malaikat.”

Di sana ada nama-nama malaikat yang masyhūr di kalangan kaum Muslimin akan tetapi tidak berdasarkan dalil yang shahīh.

⑴ IZRĀIL, sebagai nama dari malaikat pencabut nyawa.

Tidak ada dalil yang shahīh bahwa Izrāīl adalah nama dari malaikat pencabut nyawa.

Allāh di dalam Al-Qurān dan Nabi di dalam hadīts yang shahīh hanya menggunakan istilah “Malakul Maut” (malaikat kematian).

Allāh berfirman:

قُلْ يَتَوَفَّاكُمْ مَلَكُ الْمَوْتِ الَّذِي وُكِّلَ بِكُمْ ثُمَّ إِلى رَبِّكُمْ تُرْجَعُونَ

“Katakanlah Malakul Maut (malaikat kematian) yang ditugaskan kepada kalian akan mewafatkan kalian kemudian kalian akan dikembalikan kepada Rabb kalian.” (As-Sajdah 11)

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

أُرْسِلَ مَلَكُ الْمَوْتِ إِلَى مُوسَى فَلَمَّا جَاءَهُ صَكَّهُ فَرَجَعَ إِلَى رَبِّهِ

“Diutus Malakul Maut kepada Mūsā, maka ketika malaikat tersebut mendatangi Mūsa, Nabi Mūsā menamparnya. Maka kembalilah malaikat tersebut kepada Rabbnya.” (Hadīts shahīh, riwayat Bukhāri VI/440 dan Muslim IV/1843, no.2372)

⑵ RIDHWĀN, sebagai nama dari seorang malaikat penjaga surga.

Tidak ada dalil yang shahīh bahwa Ridhwān adalah malaikat penjaga surga.

Allāh di dalam Al-Qurān dan Nabi di dalam hadīts yang shahīh hanya menggunakan istilah “Penjaga”, tanpa menyebut nama.

Allāh berfirman:

وَسِيقَ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ إِلَى الْجَنَّةِ زُمَرًا حَتَّى إِذَا جَاءُوهَا وَفُتِحَتْ أَبْوَابُهَا وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا سَلَامٌ عَلَيْكُمْ طِبْتُمْ فَادْخُلُوهَا خَالِدِينَ

“Dan digiring orang-orang yang bertaqwa kepada Rabb mereka ke surga dalam keadaan berkelompok-kelompok sehingga ketika mereka mendatanginya dan dibuka pintu-pintu surga dan berkatalah para penjaga surga kepada mereka: ‘Keselamatan atas kalian, kalian telah baik maka masuklah kalian ke dalam surga kekal selamanya’.” (Az-Zumār 73)

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

آتِي بَابَ الْجَنَّةِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَأَسْتفْتِحُ ، فَيَقُولُ الْخَازِنُ : مَنْ أَنْتَ؟ فَأَقُولُ : مُحَمَّدٌ ، فَيَقُولُ: بِكَ أُمِرْتُ لَا أَفْتَحُ لِأَحَدٍ قَبْلَكَ

“Aku akan mendatangi pintu surga pada hari kiamat. Maka aku meminta dibukakan, maka berkatalah Penjaga: ‘Siapakah engkau?’. Maka aku berkata: ‘Muhammad’. Maka dia berkata: ‘Denganmulah aku diperintah, aku tidak membukanya untuk seorangpun sebelummu’.” (HR. Muslim I/188 no. 197)

Demikian pula disana ada nama Ismā’īl, Syarāhīl, Harāhīl dan nama-nama malaikat yang lain yang tidak ada dalilnya.

Tidak boleh seorang Muslim memberi nama malaikat tanpa berdasarkan dalil yang shahīh.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqah kali ini dan sampai bertemu kembali pada halaqah selanjutnya.

والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته

‘Abdullāh Roy
Di kota Al-Madīnah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *